TAMARJALIS 170 – DIBILIK MISTERI

Sebagai manusia, rasa cemas dan takut tetap berombak dalam dada saya. Tidak keterlaluan, kalau semua benda yang berada di situ menjadi perhatian mata. Hati kecil yang nakal selalu membuat kesimpulan sendiri tentang apa yang ada di situ. Semoga tidak ada perkara menakutkan muncul di depan mata kami. Itu doa saya. “Masuk,’ kata Mia. Kami pun masuk ke bilik misteri “Semuanya seperti keadaan asal,” untuk kesekian kali Mia mengulanginya. Andi Kamarool dan saya hanya anggukkan kepala sambil bergerak mengikuti langkah Mia “Sampai berapa lama, semua benda yang ada di sini dibiarkan begini,” tanya Andi Kamarool. “Aku sendiri tak tahu. Pertanyaan tu sebaiknya ditanyakan kepada abang aku,” “Maksud kamu Mia?” “Kerana dia yang menyuruh aku menjaga dan memelihara semua benda-benda dalam bilik ni. Sebenarnya, aku tidak minat dengan perkara-perkara begini. Malangnya aku tidak dapat menolaknya aku terpaksa lagipun semua tidak menyusahkan malah menguntungkan diri aku.” “Kami faham Mia,” tingkah Andi Kamarool. “Tiga tahun atau empat tahun sekali abang aku datang ke bilik ni. Dia ada urusan yang aku sendiri tak tahu. Apa yang pasti, semua peninggalan nenek dan datuk menjadi miliknya kerana dia orang lelaki.” Macam tadi juga saya dan Andi Kamarool terus anggukkan kepala. Tidak berhasrat untuk mengajukan pertanyaan kepada Mia. Semuanya sudah jelas. Kerana keadaan bilik menjadi agak gelap, Mia pun segera memetik suis lampu di tepi dinding. Seluruh bilik misteri terang benderang. Kini segala-galanya dapat dilihat dengan jelas. Walaupun begitu, Mia tidak dapat menyembunyikan perasaan cemas. Dia melangkah dengan hati-hati. Sedaya upaya mengelakkan kaki atau tangan menyentuh sesuatu di lantai bilik. Dan Mia seperti mendapat satu pertanda, bial secara tidak sengaja dia tersepakkan sesuatu di lantai. Kalau tadi dia nampak cemas dan takut-takut tetapi kali ini dia kelihatan lebih berani dan bersemangat. “Tamar, Andi tengoklah sepuas hati.”

Kami segera berlegar-legar dalam kamar misteri. Sebaik saja kami mendekati katil besi, lampu letrik padam dengan sendiri. Mia segera melompat keluar dan terus memetik suis lampu di bahagian ruang dapur. Lampu disitu menyala. Mia kembali ke kamar misteri dan cuba menyalakan lampu, ternyata usahanya gagal. Mia cuba mencari lilin, tetapi kami menghalangnya. Pergelangan tangan kiri dan tangan kanannya kami pegang. Kami tidak mahu Mia meninggalkan kami lagi. Sama ada suka atau tidak, Mia terpaksa berdiri bersama dalam bilik tersebut. Walaupun lampu di ruang dapur menyala , tetapi cahayanya tidak dapat menerangi atau sampai ke dalam bilik. Dalam keadaan yang serba gawat itu terdengar suara orang perempuan merintih. Mia terpegun dan memberitahu kami, bahawa suara itu tidak lain tidak bukan, adalah suara nenek nya sendiri. Lagi sekali saya dan Andi Kamarool diserang rasa gementar. Bulu roma saya mula berdiri dan secara tidak semena-mena lampu di ruang dapur turut padam. Senja yang mula bermaharaja di luar menambahkanlagi kegelapan dalam kamar. “Siapa kamu ?” Entah dari mana suara itu datang. Kasar dan keras sekali. Saya pasti itu bukan seorang perempuan tetapi, suara seorang lelaki ang saya kira bertubuh besar dan tinggi. Ini berpandukan dari gaya dan tekanan suara yang diluahkannya. Tiada jawapan dari saya dan Andi Kamarool. “Terangkan, siapa kamu?” Ulang suara itu, bertambah keras dan garang. “Saya dari keturunan Anak Kuntar.” Terdengar suara Andi Kamarool menjawap pertanyaan. Saya bertambah gementar, saya tak mahu menyebut asal keturunan saya kepada orang yang tidak saya kenali.

GELAP. Suasana terasa sepi dan menyeramkan, dalam gelap itu saya terasa seperti ada sesuatu yang bergerak di sisi saya. Tiada pertanyaan yang dikemukakan oleh suara tersebut. Cuma yang terdengar adalah suara seperti orang mengeluh. Mia terus memegang pergelangan tangan saya dengan kuat. Sesungguhnya, pada saat itu, tidak ada rasa ghairah dan terpikat kepada Mia, mekipun bahu kamu sering bersentuhan dan rambutnya yang panjang berbau wangi menyentuh cuping telinga. Dan adakalanya secara tidak sengaja pipi kami berlaga dalam gelap. Semuanya tidak membangkitkanrasa berahi. Saya memegang dan memaut lengannya semata-mata kerana mau menghilang rasa takut. “Iya, sekarang aku dah kenal kamu,” cara mengejut suara itu bergema kembali,” ayah kamu pewaris dari Rajo Kaya?” “Iya, memang tepat tuk,” jawap Andi Kamarool/. “Kawan kamu yang satu datang dari tanah seberang.” “Iya tuk dari negeri bernama Perak.” “Aku tahu dia tidak merbahaya aku tahu asal keturunannya.” Saya terus membatu, badan saya menggeletar sendiri. Suasana dalam kamar itu terasa cukup menggerunkan. Ada bunyi orang berjalan dan sekali terasa kedua belah bahu saya di tepuk dari belakang. Di dinding ada dua cahaya memancar seperti cahaya lampu picit. Saya kira, itu adalah sepasang mata harimau jelmaan. Akibat kemunculan dua cahaya di tepi dinding, suhu badan Mia segera bertukar dari normal menjadi panas, saya berusaha memisahkan telapak tangan yang mencengkam pergelangan Mia. Ternyata usaha saya itu tidak berjaya, tangan saya terus melekat bagaikan diikat. Saya terpaksa menahan rasa panas yang amat sangat. “Apakah tuk dan nenek marah kerana saya dan kawan datang ke sini?” Andi Kamarool terus bertanya. “Tidak, tidak cucu Rajo Kaya, aku gembira kerana kamu mahu bersahabat dengan cucu aku si Mia.” Setiap patah kata yang diungkapkan oleh suara misteri kepada Andi Kamarool, saya ikuti dengan teliti. Dengan demikian saya dapat membina keyakinan dan kekuatan dalam diri sendiri. Secara tidak langsung rasa takut dan cemas tersingkir dari lubuk hati. Bila rasa takut tidak dapat menguasai diri, suhu panas di badan Mia kembali normal. Rasa panas di telapak tangannya terus hilang. Aneh sungguh, cahaya di dinding, rasa takut, bagaikan mempunyai hubungkait dengan diri Mia, gadis misteri. “Tuk dan nenek, kenal rapat dengan Rajo Kaya.” “Secara tentang muka kami tak pernah kenal, secara batin, aku sekarang mengenalinya. Rajo Kaya juga ada menyimpan harimau yang kemudiannya diserahkan kepada ayah kamu. Apa tujuan kamu datang ke mari.” “Tak ada membawa maksud apa-apa, sekadar untuk menziarahi saja, tuk,” dengan nada suara penuh keyakinan Andi Kamarool menjawap pertanyaan dari suara ghaib.

SEPI. Suasana kembali sepi. Saya berdoa dan mengharap tidak ada lagi dialog antara Andi Kamarool dengan menausia ghaib itu. Saya sudah lemas dan jemu berhadapan dengan keadaan begini. Kalau boleh saya mahu segera keluar dari kamar yang penuh misteri ini. “Aku senang kamu dan kawan kamu datang menziarahi kami. Aku harap perkenalan kamu dengan cucu kami akan berlanjutan,” suara yang bertanya sudah bertukar kepada suara orang perempuan, lembut dan bersopan santun. Barangkali itu suara nenek Mia. Dari nada suara yang terucap menandakan bahawa dia (dan mungkin suaminya) menyenangi kedatangan kami. “Sekarang kamu berdua sudah tahu yang Kutar itu anak lelaki Dubalang Api, menantu kesayangan Rajo Kaya. Keturuan kamu keturunan orang yang hebat-hebat belaka, lebih handal dari kami, jangan sia-siakan peninggalan nenek moyang kamu. Mahu aku terangkan pada kamu yang bapa kamu isterinya seorang saja,” Saya tidak tahu apa reaksi Andi Kamarool mendengar kara-kata itu. Saya tidak melihat wajahnya (Andi Kamarool) dalam gelap. Saya ramas tangan Mia dalam rasa aneh yang memanjang. Manusia harimau dalam alam ghaib itu, dapat mengetahui segala-galanya tentang asal keturunan Andi Kamarool. Walaupun semasa hayatnya dulu, manusia harimau tidak mengenali keluarga atau keturunan Andi Kamarool. Memang saya harapkan suara ghaib itu tidak menyorot asal keturunan datuk saya, Tetapi, kalau hal itu dilakukannya pasti saya tidak dapat berbuat apa-apa. Hati kecil saya terus berdoa agar perkara sedemikian tidak akan terjadi. “Benar nenek, isteri bapa seorang saja sampai mati,” Andi Kamarool bersuara dengan bangga. “Kamu belum berkahwin lagi?” “Ia nenek, saya sedang mencari.” “Kalau sudah mendapat jodoh, kamu harus setia dan menjaga kesejatiannya. Aku tahu kamu mampu mengumpul wanita sebanyak mana yang kamu inginkan. Kamu mampu menundukkan wanita, jika kamu mahu,” suara dalam gelap terus bergema. “Saya faham nek.” “Andi,” sambung suara ghaib itu kembali, aku harap kamu tidak melakukannya, kerana itu bukan caranya mempertahankan kesejatian. Takdirnya, pada suatu hari nanti, kamu akan menurunkan warisan mu kepada cucu leleki kamu. Apa jadinya, kalau semua yang mahu kamu perturunkan sudah hancur musnah, semuanya kerana kamu tidak pandai menjgaganya.”

Saya terdengar Andi Kamarool mengeluh kecil. Dan Mia menyatakan resah. Dia mengerakkan bahunya sehingga berlaga dengan bahu saya. Bunyi nafasnya jelas kedengaran. “Kerana itu, jangan sekali-kali kamu turutkan keinginan dan hasrat kebinatangan dalam diri manusia. Tidak ada faedahnya, selain adri kehancuran. Cubalah kamu fikirkan Andi, Dubalang Api dan Rajo Kaya sebagai pemangku keturunan tetap beristeri satu,” bergema lagi suara nenek Mia. Macam tadi juga, Andi terpaksa mengambil masa untuk menjawap hujah diluahkan oleh suara ghaib itu. “Tapi adik dan abang ayah berkahwin lebih dari satu?” tanya Andi Kamarool. “Itulah sebabnya mereka tidak boleh memangku warisan keturunan. Mereka tidak memperolehi hak untuk memelihara harimau keturunan. Jika kamu ada kesulitan, datang menemui aku. Sayang…….” Suara ghaib itu terputus dan digantikan dengan keluhan yang memanjang. Saya terdengar Andi Kamarool terbatuk. Hati kecil saya terus didatangi doa, semoga Andi Kamarool tidak melanjutkan pertanyaan. Sesungguhnya saya sudah lemas dan bosan berada dalam kamar yang gelap ini. “Apa yang sayang tu nek, ” Andi Kamarool membunuh harapan yang berbunga dalam hati. Bunti tarikan dan luahan nafas cukup jelas kedengaran. “Sayangnya kamu tidak mahu memelihara harimau yang ditinggalkan untuk kamu, Andi.” “Sebenarnya bukan apa-apa, saya kira memelihara harimau ghaib dalam dunia serba maju, bukanlah sesuatu yang baik. Lagi pun saya tidak berminat.” “Aku tak dapat buat apa-apa. Itu kemahuan kamu, kesian harimau warisan menjadi kurus kering, merayau-rayau mencari tuan, sedangkan orang yang berhak, tidak mahu memeliharanya. Kamu harus memikirkan masalah ini, Andi.” “Saya tidak mahu memikirkannya, saya tidak mahu membawa masalah pada diri saya dan keturunan saya nek.” “Tidak teruk memeliharanya, makanannya hanya tujuh biji bertih, sebulan sekali kami harus melayani di bawah sinaran bulan.” “Keputusan saya muktamad nek, saya tidak memerlukannya. Sekarang bukan zamannya,” begitu bertenaga Andi Kamarool mengucapkan kata-kata. “Apa boleh buat, keadaan memaksa waris keturunan harimau jadian lenyap begitu sahaja. Keturunan yang kemudian tidak mahu mempertahankannya, inilah nasib malang kami,” nada suara nenek (ghaib) lemah, membayangkan rasa putus asa dan kecewa yang amat sangat.

MENYALA. Seterusnya, suasana dalam kamar terasa hening sekali. Dan tiba-tiba lampu bilik menyala sendiri. Buat beberapa detik, kami berpendadangan sama sendiri. Kemudian saya dan Andi Kamarool merenung ke arah katil besi (Mia merenung ke ruang dapur). Tidak ada apa pun berubah. Cadar putih tetap seperti tadi, begitu juga dengan dua biji bantal tanpa sarung. Semuanya seperti tadi. “Kamu berdua dah dengar dan lihat.” Mia tatap wajah kami. Saya anggukan kepala begitu juga dengan Andi Kaamrool. Tetapi, hati kecil saya terus bertanya. Benarkah suara yang saya dengar itu suara nenek Mia. Mungkin suara orang lain yang menyamar. Semasa otak saya berputar ligat memikirkan perkara tersebut, terasa seperti kuku harimau mencengkam batang tengkuk saya dari belakang. Saya rasa gentar dan secara tidak langsung apa yang bermain dalam hati kecil saya (tentang suara nenek Mia) turut terhakis. Bila saya tidak memikirkan tentang perkara tersebut, kuku harimau yang mencengkam batang leher turut hilang. Saya tidak tahu bagaimana perkara tersebut boleh terjadi. Bagaikan ada kaitan antara suara hati dengan kuku harimau yang mencengkam batang leher saya. Apakah makhluk yang menghuni kamar aneh ini sudah menguasai hati nurani saya. “Bagaimana kalau aku bawa kamu berdua ke tempat lain,” lanjut Mia dengan sinar mata yang bercahaya. Dengan serta merta saya memalingkan muka ke arah Andi Kamarool. Secepat kilat Andi Kamarool mengenyitkan mata, menyuruh saya mengajukan pertanyaan. “Mia nak bawa kami ke mana?” “Ikut saja,” kerana saya bertanya, kata-kata itu di tujukan kepada saya. Andi Kamarool hanya tersengih kemudian melangkah keluar dari bilik misteri itu. Kami bertiga (Mia, saya dan Andi Kamarool) melintasi ruang dapur yangterang benderang, menuju ke halaman (bahagian belakang rumah) yang sudah dikuasai oleh warna senja yang samar dan kelabu. “Kemana kamu nak bawa kami Mia?” Tanya saya. “Ke kubur nenek aku.” ‘Haaaaa….,” Andi Kamarool seperti terkejut, “ kamu mahu bergurau dengan kami Mia.” ”Tidak, aku serius ni, Andi.” “Aku tak mahu ke kawasan kubur waktu senja begini, kalau kamu semua nak pergi teruskan. Biar aku balik ke rumah papan,” saya melahirkan protes dan memberhentikan langkah.

Tindakan mengejut yang saya buat menimbulkan rasa serba salah kepada Mia dan Andi Kamarool. Mereka juga berhenti melangkah lalu mendekati saya. “Kenapa Tamar?” Tanya Mia lembut. “Kamu gila, nak pergi ke tanah kubur waktu senja. Nanti banyak bencana yang kami terima.” Mia menhela nafas, sesekali dia mengaru cuping telinga sebelah kiri. Dia jadi resah dengan tindakan yang saya buat. “Bukan di kawasan tanah perkuburan, Tamar.” Kata-kata yang diluahkan oleh Mia membuat saya membeliakkan sepasang biji mata. Kalau bukan di tanah perkuburan, di mana pula neneknya di kebumikan? “Habis, nenek kamu dikebumikan di mana Mia?’ Saya lihat Mia tersenyum. Barangkali pertanyaan yang saya ajukan itu seolah-olah memberi harapan yang saya bersedia mengikut cakapnya. “Di kawasan rumah ni, tak jauh dari sini. Di bawah pokok, buluh kuning di bucu kanan kawasan rumah, Mia meluruskan telunjuk kepada rumpun buluh kuning yang tumbuh merimbun di sudut kanan halaman rumah. “Mari.” Mia menyambar pergelangan tangan kanan, menarik saya menuju ke arah rumpun buluh kuning. Saya tetap enggan pergi dan terus berdiri kaku. Andi Kamarool segera mendekati saya. “Ikut saja Tamar,” itu yang dibisikkan oleh Andi Kamarool ke telinga saya. “Aku takut kalau terjadi perkara yang buruk, Andi.” “Tamar, bukan niat hati mahu menjahanamkan kamu berdua. Saya mahu menunjukkan perkara yang saya tahu. Tapi, kalau kamu berdua tak mahu, saya tak kisah,” kata Mia, air mukanya menggambarkan rasa hampa dan kecewa yang amat sangat.

WAJAR. Saya tergamam, diluar dugaan Mia berindak begitu. Mungkin perasaannya tersentuh dengan tindak tanduk saya perlihatkan. Dan sememang tidak wajar saya bersikap demikian. Saya harus menhormatinya. “Ok, kita pergi sekarang,Mia. ” Mia tersenyum riang, Andi Kamarool terus menyambar jari-jemari tangan kiri saya dan terus diramas penuh mesra. “Terima kasih Tamar.” “Aku harap keputusan yang aku buat ni mengembirakan hati kamu dan Mia.” “Iya, sduah semestinya,” sahut Mia. Tanpa banyak cakap, saya dan Andi Kamarool mengikuti Mia ke rumpun buluh kuning. Makin hampir dengan kawasan buluh kuning, makin terasa cemas. Macam ada sepasang mata yang mengawasi gerak-geri saya dan Andi Kamarool. Keadaan hari yang semakin samar membuat suasana terasa seram sekali. Mia memepercepatkan langkahnya dan saya semakin resah, cuping telinga kiri dan kanan saya seperti disentuh benda bulat yang berbulu. Sukar untuk meneka rupa bentuknya dengan tepat kerana benda itu tidak dapat di lihat. Saya hanya dapat mengagaknya saja yang benda itu bulat dan berbulu. Walau apa pun, gangguan benda tersebut membuat saya rasa tidak selesa. Saya tidakpasti, apakah Andi Kamarool mengalaminya? “Melangkah perlahan, jangan bercakap dan bersihkan hati dari takbur. Kalau terlihat benda ganjil diam,” Mia mengeluarkan arahan. Langkah saya dan Andi Kamarool terhenti. Kami menanti arahan selanjutnya dari Mia. “Sekarang bergerak dengan mendahulukan kaki kanan. Renung terus ke depan, jangan toleh kanan.” “Baik Mia,” jawap kami serentak. Dua tiga detik berikutnya, Mia melangkah enam tujuh tapak kedepan mendahului kami sambil mengangkat tangan kiri melepasi kepala, memberi isyarat supaya ami berdua mengikutnya. Kami tetap patuh dengan arahannya itu. Lebih kurang antara 10 hingga 15 langkah kami melangkah, kami disuruh berhenti di hadapan timbunan batu-batu sungai dan gunung. Ada yang berbentuk bujur, bulat dan nipis. Dalam cuaca ang bertambah kelam itu, saya masih dapat melihat bebatu tersebut. Ada yang warna kelabu, hitam, warna tanah liat dan ada juga berwarna putih bersih. “Timbunan batu apa ni Mia?” Tanya saya. “Inilah dia.” “Maksud kamu Mia. Ini kubur nenek kamu,” serentak saya dan Andi Kamarool bersuara. “Iya, inilah kuburnya.” “Ditanam dalam kawasan rumah, ditimbus dengan batu-batu gunung dan sungai. Aneh sungguh.” “Iya, seperti yang dihajatinya, kenapa kamu bertanya perkara yang sudah tahu,” dari tekanan nada suaranya, ada semacam keresahan dalam diri Mia. Dia seolah-olah kurang puas hati dengan saya yang kerap bertanya dan kerap pula memberi komentar. “Maafkan dia Mia,” Andi Kamarool bersuara. Mia segera anggukkan kepala sambil melahirkan senyum. Itu tandanya dia sudah memaafkan saya. Tentu saya amat gembira sekali dengan tindakannya itu. Saya pun menarik nafas lega

SENJA. Di bawah kamar senja yang kian memberat itu, saya mengambil kesempatan menjeling ke kiri dan ke kanan. Aneh setiap kali melakukan perbuatan itu perasaan saya jadi tidak tentu arah. Darah gemuruh menguasai urat-saraf, kepala terasa pening, pandangan jadi berpinar-pinar. Dua tiga kali saya seakan-akan melihat harimau melompat-lompat, duduk mencangkung di tepi longgokkan batu sambil memain-mainkan ekornya. Bila direnng dengan tetap ke arah tempat tersebut, bayang-bayang harimau itu memang tidak wujud sama sekali, kecuali longgokan batu. Semuanya ini membuat saya resah. Dan saya mula mengerti kenapa Mia melarang saya dan Andi Kamarolol merenung ke kiri dan ke kanan. Tegahannya bukan kosong tetapi berasas. “Tamar,” kata Adi Kamarool dalam nada suara yang perlahan sekali. Saya renung mukanya. “Ada apa Andi?” “Hadiahkan fatihah untuk roh si mati.”

Saya anggukkan kepala. Dan kami segera duduk atas ketulan batu yang agak terpisah dengan longgokan batu atas kubur. Mia masih berdiri, sepasang matanya merenung ke arah rumpun bambu kuning, macam ada sesuatu yang diintainya di situ. Kami memutuskan tidak mahu menganggu Mia. Biarlah dia dengan caranya. Dengan penuh ketenangan dan khusyuk, saya dan Andi Kamarool melafadzkan doa yang diakhiri dengan Al-Fatihah untuk roh si mati. Semoga diampuni oleh Allah segala dosanya dan rohnya di tempatkan di kalangan roh insan yang soleh. “Kubur Rajo Kaya dan Dubalang Api macam ini juga, agaknya keturunan manusia harimau mesti ditindih dengan batu sungai atau gunung,” itu yang dibisikkan oleh Andi Kamarool ke telinga saya.

Kerana tidak pernah melihat bentuk kubur manusia yang dikatakan oleh Andi Kamarool, saya tidak dapat memberikan sebarang komen kecuali tersenyum lebar. Barangkali, Andi Kamarool faham dan mengerti kerana itu dia tidak melanjutkan cerita tenang dua pusara tersebut. Dengan perlahan-lahan Andi Kamarool bangun dan saya menyusul beberapa saat kemudian.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *